Jumat , 22 Oktober 2021
Breaking News
Beranda / Ilmu Pengetahuan / Teknologi / Smartphone India seharga Rp. 50.000. Terlalu bagus untuk menjadi kenyataan ?

Smartphone India seharga Rp. 50.000. Terlalu bagus untuk menjadi kenyataan ?

Apa cerita sebenarnya di balik smartphone India dengan harga Rp. 50.000 ? Hanya beberapa hari setelah peluncuran dengan gebrakan besar, perangkat mutakhir dengan harga menengah – kebawah ini sedang dihancurkan oleh para pejabat dan analis industri.

Ringing Bells meluncurkan smartphone Freedom 251 pada hari Rabu minggu lalu. Fitur-fitur yang digembar-gemborkan antara lain layar 4-inci, prosesor quad-core 1,3-GHz dan media penyimpanan 8 GB.

Produk “Made-in-India” ini terdaftar hanya 251 rupee ($ 3,65), harga dengan potensi untuk merevolusi pasar perangkat India dan membuat akses internet terjangkau bagi puluhan juta orang.

Satu masalah: Industri dalam negeri mengatakan kesepakatan itu terlalu bagus untuk menjadi kenyataan.

“Hal ini tampaknya menjadi lelucon atau penipuan. Ini adalah sesuatu yang membuat kami sangat marah,” kata Pankaj Mohindroo, presiden nasional Asosiasi Seluler India. “Ini sedang diselidiki oleh berbagai otoritas pemerintah.”

Dalam sebuah surat kepada Menteri India untuk Komunikasi dan T.I., Mohindroo mengatakan bahwa bahkan ketika menggunakan komponen termurah, ponsel tersebut akan diproduksi dengan biaya setidaknya 2.700 rupee ($ 40). Setelah menghitung pajak dan bea, harga harus setidaknya 3500 rupee ($ 52).

Richard Windsor, seorang analis di Edison Investment Research, juga skeptis. Dia menghitung bahwa dengan harga yang diumumkan, Ringing Bells akan kehilangan $ 26 pada setiap perangkat yang dijual.

“Peluncuran ini telah menghasilkan banyak gelombang, dan kami menduga bahwa setelah sejumlah produk pertama telah dijual, harga akan naik menjadi $ 53 per perangkat atau perusahaan diam-diam akan menghilang,” katanya. “Tidak ada cara yang bisa ditambahkan untuk nilai ekonomis ini dalam jangka panjang.”

Ringing Bells tidak menanggapi beberapa panggilan telepon dan email yang meminta komentar.

Beberapa tanda-tanda peringatan lainnya: Wartawan-wartawan di acara peluncuran Freedom 251 melaporkan bahwa sepertinya ada beberapa hal yang telah digunakan untuk menutupi merek lain pada ponsel sampel yang diizinkan untuk mereka uji. Foto dari acara tersebut juga menunjukkan bahwa ikon layar awal ponsel ini telah diambil langsung dari Apple iOS, pelanggaran hak cipta yang jelas.

Jadi apa yang terjadi? Windsor memiliki beberapa teori: Pemerintah India bisa mensubsidi smartphone; bisa saja ada produsen yang membuang ponsel-ponsel yang gagal dalam tes keamanan; atau bisa juga ada sebuah perusahaan Cina yang bersemangat untuk memasuki pasar India dengan menjual ponsel murah.

Ringing Bells telah menyatakan secara terbuka bahwa ponsel akan dibuat di India tanpa subsidi pemerintah. Namun, prototipe diedarkan pada acara peluncuran menyerupai model yang dijual oleh Adcom. Adcom adalah sebuah perusahaan India yang mengimpor produk-produk teknologi, tetapi tidak memproduksi untuk mereka, menunjukkan bahwa ponsel-ponsel itu sebenarnya dari pasar luar negeri, kemungkinan besar China.

Ringing Bells mengatakan bahwa mereka telah berhenti menerima pesanan setelah situsnya jatuh karena lalu lintas yang intens. Perusahaan telah berjanji untuk mengirim Freedom 251 kepada pelanggan pada akhir Juni.

Sumber : CNN

loading...

Lihat Juga

Begini Rekaan Airbus untuk Taxi Terbang: Prototype pertama tahun depan

Airbus memiliki rencana untuk memiliki mobil terbang. Mobil terbang itu dikembangkan demi memerangi kemacetan lalu …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *