Rabu , 23 Juni 2021
Breaking News
Beranda / Berita / Kepala HAM PBB mendukung Apple pada baris enkripsi FBI
Pangeran Al Hussein mengatakan ada "cara lain" untuk menyelidiki koneksi si penembak.

Kepala HAM PBB mendukung Apple pada baris enkripsi FBI

Zeid Ra’ad Al Hussein, komisaris tinggi hak asasi manusia di PBB, telah memperingatkan bahwa “kotak Pandora” akan dibuka jika Apple mau bekerja sama dengan FBI.

FBI telah memerintahkan raksasa teknologi ini untuk membantu meng-unlocking iPhone yang digunakan oleh pria bersenjata San Bernardino, Syed Farook.

Pangeran Al Hussein mengatakan lembaga penegak hukum “layak mendapat dukungan penuh semua orang” dalam penyelidikannya. Namun, enkripsi sangat penting dalam kepentingan kebebasan, tambahnya. “Ada banyak cara untuk menyelidiki apakah pembunuh ini memiliki kaki tangan atau tidak, selain memaksa Apple untuk membuat perangkat lunak untuk meruntuhkan fitur keamanan ponsel mereka sendiri,” katanya dalam sebuah pernyataan.

“Hal ini adalah sebuah hadiah untuk rezim otoriter, serta kriminal hacker”.
“Enkripsi dan anonimitas diperlukan sebagai enabler dari kedua kebebasan berekspresi dan berpendapat, dan hak untuk privasi. Tanpa alat enkripsi, hidup mungkin terancam”.

Syed Rizwan Farook dan istrinya Tashfeen Malik menewaskan 14 orang dan menyebabkan 22 lainnya cedera ketika mereka melepaskan tembakan di tempat kerjanya di California pada Desember 2015. FBI telah meminta Apple untuk menonaktifkan fitur yang memungkinkan data pada iPhone dihapus setelah 10 upaya yang salah di password empat digit. Mereka juga ingin dapat menjalankan perangkat lunak yang bisa melewati 10.000 kemungkinan kombinasi untuk membuka handset si penembak dengan cepat.

Apple mengatakan apabila menyetujui permintaan mereka, bisa menimbulkan “preseden (contoh) yang berbahaya”.

Dukungan teknologi

Sejumlah perusahaan teknologi besar juga telah menjanjikan dukungan bagi penolakan Apple untuk menggagalkan keamanannya sendiri. Dua kelompok raksasa teknologi kini telah mengajukan sebagai pihak netral, yang memungkinkan pihak yang tidak terlibat langsung untuk bisa terlibat dalam kasus pengadilan, tetapi untuk yang merasa terpengaruh oleh itu, diharapkan untuk memberikan pandangan mereka. Mereka termasuk Twitter, Airbnb, eBay, LinkedIn, Reddit, Amazon, Microsoft, Snapchat dan Yahoo.

Namun, seorang pengacara yang mewakili kelompok korban yang masih hidup Farook mengatakan ia akan mengajukan dokumen hukum yang sama atas nama mereka dalam mendukung FBI. “Mereka menjadi sasaran teroris, dan mereka perlu tahu mengapa, bagaimana ini bisa terjadi,” kata Stephen Larson, seorang mantan hakim. Dia menolak mengatakan berapa banyak korban ia wakili, tetapi ia menambahkan bahwa ia tidak akan mengenakan biaya atas mereka.

Sumber : bbc[dot]com/news/technology-35725859

loading...

Lihat Juga

KM Kelut di penghujung 2017

Batam 23 Des 2017 Pelabuhan Batuampar Batam KM Kelut keberangkatan terakhir ditahun 2017 dari Batam …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *